Mumi dalam perahu ditemukan di perairan Filiphina

image

Solobrita.com – Bicara tentang mumi , pastilah pikiran kita akan tertuju pada sosok Firaun atau Menheptan yang tewas di laut jaman nabi Musa.
Namun mumi sejatinya bukan hanya mayat yang awet atau diawetkan yang sudah berusia ribuan tahun , tapi walaupun baru hitungan tahun , jasad seseorang yang mati dan masih utuh bisa dikategorikan sebagai mumi.

Seperti yang baru-baru ini ditemukan , sebuah yacht atau perahu layar ditemukan terombang-ambing di perairan Samudera Pasifik di lepas pantai Filipina. Perahu tersebut ditemukan nelayan di lokasi yang berjarak 64 kilometer dari bibir pantai.

Jenazah seorang lelaki yang sudah menjadi mumi ditemukan di dalam perahu layar tersebut akhir pekan lalu. Tiang layar perahu patah sementara sebagian besar kabin perahu dipenuhi air laut. Namun, apa penyebab kematian si lelaki masih menjadi misteri.

Angin laut yang kering, suhu udara panas, dan udara beruap garam membuat tubuh si lelaki tidak membusuk. Identitasnya diketahui dari dokumen-dokumen yang ditemukan di dalam perahu.

Lelaki tersebut diketahui bernama Manfred Fritz Bajorat, seorang lelaki Jerman berusia 59 tahun. Jenazahnya ditemukan dekat sebuah radio komunikasi dalam yacht sepanjang 12 meter yang bernama Sayo. Diduga, Manfred meninggal saat berupaya melakukan panggilan darurat.

Tidak jelas sudah berapa lama lelaki tersebut meninggal. Tidak diketahui pula sudah berapa lama perahunya terombang-ambing di lautan. Belum ada kabar tentangnya sejak tahun 2009.
Polisi setempat mencoba melacak perjalanannya dan mencari tahu siapa orang yang terakhir kali berbicara dengannya.

Si lelaki diketahui bercerai dengan istrinya pada tahun 2008. Sang istri diketahui pernah bersama-sama dengan dia pula dalam beberapa perjalanan. Istrinya diketahui meninggal dunia akibat penyakit kanker yang diidapnya.

Pada tahun 2009, Manfred pernah bertemu dengan pelaut lain bernama Dieter. Kepada surat kabar Jerman, BILD, Dieter mengatakan bahwa Manfred adalah pelaut yang amat berpengalaman.
Ia menduga, tiang layar perahu Manfred patah setelah lelaki tersebut tewas di dalam kapalnya.

Setelah ditemukan, jenazah Manfred dibawa ke Butuan City, Filipina, untuk diautopsi. Sementara itu, yacht atau perahu Manfred ditarik ke Pelabuhan Barobo untuk menjalani pemeriksaan.

Juru bicara kepolisian Filipina, Goldie Lou Siega, mengatakan, “Kami tidak mempunyai bukti soal keberadaan orang lain di atas perahu dan tidak ada senjata yang ditemukan di atas yacht”.

Dari cara dia duduk menunjukkan bahwa kematiannya terjadi tiba-tiba, kemungkinan akibat serangan jantung,” kata pakar kriminolog forensik Mark Benecke di kota Koln, Jerman kepada BILD.

Kedutaan Besar Jerman di Manila saat ini masih bekerja sama dengan pihak berwajib untuk melacak keluarga Manfred di Jerman. Ia diyakini memiliki seorang putri bernama Nina yang bekerja sebagai kapten kapal kargo.

Library : mirror, suara.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s